sEdiKiT LaPoRaN Kejuaraan Karate Terbuka Yunior Senior Se – Jawa Tengah & DI Yogyakarta Bupati Cup IV Karanganyar Tahun 2007

Eu, tika pengen melaporkan beberapa hal yang tika jumpai selama 2 hari datang ke Kejuaraan Karate Terbuka Yunior Senior Se – Jawa Tengah & DI Yogyakarta Bupati Cup IV Karanganyar Tahun 2007 yang diadakan di Tawangmangu pada tanggal 23 – 25 November 2007.

Karena di hari I tika nggak dateng, jadi… nggak banyak yang bisa diceritakan… tapi katanya sih, adek – adek kecilnya keren – keren… Terus.. apa ya… eu, Alhamdulillah Lilik dapet juara I untuk kata. Kali ini, Lilik maen buat tim Jepara.

Hari ke II…

  • Karena alasan eu.. sebut saja “rongsokan”, tika berangkat sama mama naek bis dan ‘agak’ kesiangan. Ya ampun…. naek bis rasane nggak tenang karena pengen cepet – cepet sampe biar nggak telat lihat pertandingan adek. Yah… rasane… begitulah..

  • Alhamdulillah sampe di gedung Saraswati –tempat kejuaraan- tepat waktu. Karena jam panitia molor, akhirnya tika ma mama nggak ketinggalan nonton pertandingannya adek.

  • Gedung Saraswati yang aneh itu, bisa dipake buat TIGA lapangan. Padahal, tika nggak menjumpai yang namanya tribun penonton. Jadi, benar – benar sesak… penonton yang lihat pertandingan, pada berdiri di tepi – tepi matras. Terus, barang – barang atlit juga ditaruh di tepi lapangan. Ya ampyuuuuuuun… kasihan atlit yang pada mo maen coz nggak da cukup tempat buat pemanasan.

  • O iya! Ntah di hari pertama ato di hari kedua, Upik –atlit boyolali- nggak maen di kelas kumite gara – gara nggak denger waktu dipanggil. Alhasil, beliau kalah sebelum bertanding… TT Katanya sih, gara – gara supporter Solo yang terlalu berisik.. huff… Upik juga kalah di kelas kata. Lawannya bagus banget! kata dia..

  • Sepertinya tika kenal ama orang ini… kaya’ adeknya Brama… tapi ngapain sampe sini?! o0o… ternyata benar! Cakra –adeknya Brama- juga ikut di kejuaraan ini. Anehnya lagi, tu anak bukane ikut tim Jepara, malah ikut tim UNS. Wah2… Akhirnya bisa lihat Cakra kumite… Cakra tu… Brama banget! Secara, adeknya gitu lhoh!

  • Lhoh?! Cakra ada di kelas yang sama ama adek –Kadet -55 Kg-. Tapi… beda pool. Cakra di pool A, adek di pool B. Sayangnya nasib mereka berdua sama. Menang dipertandingan pertama, abis tu kalah… jadi, nggak da yang ke final deh…

  • Kaget banget waktu ditengah – tengah session cerita adek ke tika, adek menggunakan satu vocab yang menurutku, tu vocab nggak ada di kamus adek. Begini ceritanya… “Mbak, kemaren baca Solopos nggak? FORKI SOLO tu mentargetkan juara umum. Mereka ngirim 46 atlit dengan 6 atlit senior. Wah… kemaren mbak nggak lihat sih! Supportere ngawu-awu”. Sebenernya biasa wae, tapi waktu ndeger kata itu dari adek, kok rasane aneh.. hehe…

  • Sonny Handa –Boyolali- yang diharapkan bisa memperoleh juara I, ternyata… di babak Final harus berhadapan dengan Febrian -atlit nasional dari Semarang- Akhirnya Sonny tetep harus kalah ama si atlit nasional… Tapi emang Febrian maennya keren… hoho… Nasional gitu…

  • Di kejuaraan ini, ada tim dari Bangka Belitung juga… wah… ceweknya cantik – cantik! Nikko yang diminta buat merekan kata beregu dari tim ini, eh malah yang direkam cuma 1 orang aja. Hasil rekaman yang seharusnya kata beregu, malah jadi kata perorangan deh… dasar Nikko!

  • Ketemu anak – anak UNS. Piye ya.. eu… piye yaaaaaa………. kok ngak pernah kelihatan?! Mbak belum meng-upgrade aku lho?! Ngak pernah kelihatan di sekre?! Kapan maen ke sekre?! Eu… eu… eu… anu… itu… eu…

Hari ketiga…..

  • Akhirnya, bisa naek motor ke sana ama mbak Vid. Tika njemput Vidya di kos, baru kita berangkat ke Tawangmangu. Yeeeeeeee….

  • Vidya berharap nggak melewatkan cintanya bertanding –Brama-… dan Alhamdulillah… kita tidak melewatkannya…

  • Setibanya di sana, tika ketemu dengan N. Sebenernya, nggak berharap pengen ketemu, soale… piye ya… gara – gara mimpi aneh! Ceritanya, tika kan ngefans ama si A/S tapi kok malah ngimpinya digandeng ama si N yang jelas – jelas kita jaraaaaaaaaang banget ngobrol, dsb. Huaaa… Malah di kejuaraan ini, intensitas ngomong ku ama si N, malah lebih banyak… piye sih ki…

  • Hari ketiga ini, tika nggak bisa banyak mengeluarkan suara ditengah – tengah pertandingan. Susah, bingung…. mo ndukung yang mana… Apalagi waktu di kelasnya mas Margiyanto –Senpai Boyolali- yang ada di kelas itu, seingetku… Mas Taqul –Senpai Boyolali-, Heru Jatmiko –UNS-, M. Agus Muzamil –Solo-, Agus Afriandi/Suga –Jepara-, dll. Waktu pertandingan di kelas ini berjalan, aku malah bingung terus… mo ndukung yang mana ya… Hasilnya, Juara I: Agus Afriandi yang sering dipanggil Suga –kata ‘Agus’ dibalik-, Juara II: Mas Miftaqul dari Boyolali.

  • Dan kejadian mengenaskan ada di kelasnya Agung –nama di dunia karate: Habib- Di kelas ini aku juga bingung, Agung –Boyolali- ketemu ama Brama –Senpai ku di Solo tapi lagi membela daerah asal yaitu Jepara- hohoho… Oshirogeri mengawali 3 angka buat Brama. Sebenernya tika uda yakin kalo Brama yang bakal menang, karena walaupun dulu mereka seimbang, tapi yang tika tau, Agung belakangan lagi jarang latihan. Kata mas2 yang lain sih… pacaran melulu.. hehe… Waktu terus berjalan, sampe akhirnya Brama ngasih Mawashigeri ke arah kepala Agung. Akhirnya Agung jatuh.. di pinggir matras, Agung ngeluarin banyak darah dari mulutnya. Sampai di bawa keluar lapangan, masih muntah2… Aku jadi khawatir… dan pertandingan uda nggak bisa dilanjutin lagi. Skor 6-1 untuk Brama. Tapi karena menciderai lawan dengan serius, akhirnya Brama yang kalah, jadi yang menang Agung. Juara II nya Agung dan juara III Brama. Beberapa menit kemudian, adek sms… “mbak, rahangnya mas Agung patah”. Waaaaaaaaa…. Agung langsung dibawa ke Yarsis. Cepet sembuh ya Gung….

  • Mas Puji juga maen buat UNS. Wah… lama banget ya mas… tapi syangnya kalah. Semangat mas puch! Nggak nyangka mas Puch maen lagi… hehe…

  • Eu, di hari ketiga ini juga… marai bete… Tika nesu karo seseorang, tapi koyone sing dinesuni ora rumongso… yah… sudahlah.. mungkin emang nggak perlu marah kali ya! Kowe sadar ra’ sih nek aku nesu????? –mesti ora’!- dasar… orang paling nggak sensi sedunia…. Tapi kaya’nya kowe sadar nek tak cuekin deh… Entahlah… mungkin kata – kata yang paling tepat adalah… lagi – lagi… “Emang siapa loe ta’?!”

  • Endinge… kaya’nya Boyolali nggak bawa pulang emas deh… dan Juara Umumnya, FORKI Solo dengan 15 ato 16 emas… Selamat…

 

6 Responses so far »

  1. 1

    Firman said,

    Wakakakaka…………..
    Laporan kmu kayak orang lagi kumite d matras…..gedrubyakan bgt…….hahahahaha

  2. 2

    ranmouri17 said,

    wew.. gitu deh.. emang si penulis -haiah- suka ngomong eh nulis seperti itu.. namanya jg anak karate… -opo iyo?????-
    wkakak..
    arigatou uda mampir ya.. ^^

  3. 3

    laila said,

    oy?

    kyk gtu toh,,

    kyknya lmyan rame y!!

    terus nulis ttg karate y!

    oy ikt bladiri pa??

  4. 4

    ranmouri17 said,

    insya Allah, kalo emang ada yg dilaporin ttg karate, tika sempet2in nulis..
    Tp nih lagi bener2 vakum dr dunia persilatan eh perkaratean ~haiiiiiaaaah~

    Tika ikut INKAI, mbk e ikut apa??

  5. 5

    gizn said,

    waaaaaaaaaaaaaaaaaaaawWWWW. . . . . . . . . .

    critanYa bgoes…………………..

    Kayak bner2 gin jd pngen ikooetan …………………….

    tyuz nulis Nyax ntr ku gn d bcaan………….

    he””””

  6. 6

    ranmouri17 said,

    Yosh!! Let’s blogging though GEJE!! hagh hagh..


Comment RSS · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: